Ad Widget

Gubernur Lampung Melemparkan Tantangan Kepada Mendikbud Ristek. Kok Bisa?

Ad Widget

gubernur lampung-pojok redaksi

Jakarta, POJOKREDAKSI.COM
Setelah Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Nadiem Makarim mengeluarkan pernyataan bahwa ada beberapa daerah yang secara eksplisit melarang Pembelajaran Tatap Muka (PTM), hal itu kini menimbulkan prahara baru.

Beredar sebuah video di medsos yang sedang viral, memperlihatkan Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menantang sang Mendikbud Ristek Nadiem Makarim.

Diperlihatkan dalam video berdurasi sekitar 30 detik itu yang diunggah akun Instagram @lampung, Arinal secara jelas Arinal menyebutkan kalimat tantangan kepada Nadiem.

Kejadian tersebut terjadi saat Gubernur Lampung Arinal Djunaidi diwawancarai wartawan di halaman Rumah Sakit Ibu dan Anak Belleza, Bandar Lampung, Selasa (24/8/2021).

Seperti dalam wawancara tersebut, Arinal terpancing saat sejumlah pewarta meminta tanggapannya atas pernyataan Nadiem tersebut.

“Persoalannya, baru dua hari lalu, 14 kabupaten/kota baru selesai zona merah. Nenek moyang dia (Nadiem) dari mana, sudah boleh tatap muka,” kata Arinal dalam video tersebut.

Setelah memberikan pernyataan yang berseberangan dengan Nadiem terkait sekolah tatap muka, Arinal lalu melemparkan tantangan.

“Sampaikan salam saya ke Nadiem, kalau kamu berani, saya tantang dia,” kata Arinal.

Untuk diketahui, dalam rapat kerja bersama Komisi X DPR RI, Senin (23/8/2021), Mendikbud Ristek Nadiem Makarim membeberkan sejumlah daerah yang masih melarang terselenggaranya pembelajaran tatap muka atau PTM.

Dia mencatat ada 12 daerah yang masih melarang PTM dan mayoritas berada di Pulau Sumatera.

“Ada Kepulauan Riau, ini mohon dukungannya, Jawa Tengah, Sulawesi Utara, Pemkot Serang, Pemprov Gorontalo, Pemkab Lampung Tengah, Pemkab Tanggamus, Pemkab Lampung Utara, Pemkab Waykanan, Pemkab Pesawaran, Pemkab Tulang Bawang, dan Pemkab Mesuji. Ini beberapa daerah yang secara eksplisit dilarang oleh pemdanya,” kata Nadiem, seperti dikutip dari Tribun Lampung.

Pemprov Lampung Memberikan Tanggapan

Sekretaris Daerah Provinsi Lampung, Fahrizal Darminto memberikan pernyataan, ada sejumlah faktor yang membuat Gubernur Arinal melontarkan pernyataan tersebut.

Fahrizal mengungkapkan, salah satu faktor itu adalah Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri terkait pelaksanaan pembelajaran tatap muka di masa pandemi.

“Jadi yang perlu dipahami, pemberlakuan ini merupakan pilihan, tergantung kondisinya mengacu pada SKB 4 Menteri. Kalau memang pilihannya tatap muka, maka harus mengacu pada kriteria ini (SKB 4 Menteri),” kata Fahrizal dalam keterangan pers, Kamis (26/8/2021).

Prinsip kehati-hatian Pemda Lampung

Fahrizal mengatakan, berdasarkan data yang ada, tenaga pengajar di Provinsi Lampung yang sudah divaksin baru mencapai 51 persen.

Pemprov Lampung terus mengupayakan percepatan vaksinasi kepada tenaga pengajar.

“Pemerintah Provinsi Lampung selalu berpegang dan berpedoman pada Peraturan perundang-undangan yang mengatur dan berkaitan dengan kegiatan Pembelajaran Tatap Muka,” kata Fahrizal.

Oleh karena itu prinsip kehati-hatian dan kecermatan selalu menjadi pertimbangan dalam mengambil kebijakan.

Dalam kaitan dengan pelaksanaan pertemuan tatap muka, Pemprov Lampung memprioritaskan  perlindungan guru, siswa, dan orangtua siswa dari risiko terpapar Covid-19.

(Sulaiman)

POJOKREDAKSI.COM

Related Posts

Ad Widget

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *